RILIS HASIL SURVEI NASIONAL LSIN KINERJA PEMERINTAH DAN ELEKTABILITAS CAPRES PARPOL

“KEPUASAN PUBLIK TERHADAP KINERJA PEMERINTAH MENURUN”

 “SAAT INI SEMUA CAPRES MEMILIKI PELUANG YANG SAMA DI PILPRES 2024”

Hasil survei yang dilakukan oleh Lembaga Survei Independen Nusantara (LSIN) menunjukkan bahwa terjadi tren penuruanan kepuasan publik terhadap kinerja pemerintahan Jokowi-Ma’ruf dan Kebinet Indoensia Maju.

Hari ini Sabtu (30/10/2021), LSIN bekerjasama dengan Dialektika Insitite membedah hasil survei nasional tersebut melalui diksusi daring zoom. Hadir sebagai narasumber diantaranya Yasin Mohammad (Direktur Eksekutif LSIN), Prof. Dr. Lili Romli, M.A (Peneliti Pusat Riset Politik, BRIN), Abdul Aziz, M.A ( Direktur Riset Dialektika Institute) dengan dimoderatori oleh M. Muhtar Nasir (Pimred kliksaja.co), dan Host oleh Thalyana Tantry.

Survei nasional LSIN mengukur persepsi publik terhadap kepuasan kinerja Pemerintah dan Kabinet dilakukan rentang waktu 8-15 Oktober 2021, melibatkan 1.200 responden dari 34 Provinsi di Indonesia dengan metode pengambilan data melalui telepolling.

Direktur eksekutif LSIN, Yasin Mohammad, mengatakan bahwa ketika responden diajukan pertanyaan Top of Mind, Menurut anda bagaimana kinerja pemerintahan Jokowi-Ma’ruf Amien?. Saat ini 51% publik menilai kinerja pemerintahan Jokowi-Ma’ruf baik,  4,5% sangat baik,  6,9 menilai cukup, sedangkan 6,5% menilai buruk dan 2,9 menilai sangat buruk. Adapun untuk kinerja Menteri Kabinet Indonesia Maju juga dinilai publik baik dengan persentase 54% Baik, Namun angka buruknya cukup tinggi yaitu diangka 13%.

Temuan survei LSIN terhadap kinerja pemerintah dan kabinet tersebut menunjukkan adanya tren penurunan kepuasan publik terhadap kinerja pemerintahan Jokowi Ma’ruf di 2 tahun kepemimpinannya periode kedua.

Prof. Lili Romli, (Peneliti Pusat Riset Politik, BRIN) menilai bahwa temuan survei LSIN atas menurunnya kepuasan kinerja pemerintah menjadi warning bagi pemerintahan Jokowi Ma’ruf Amien. “angak 51% ini cukup rendah, dan ini menjadi warning bagi pemerintahan Jokowi. Bisa saja ini dipengaruhi kinerja pemerintah juga kinerja masing masing menterinya”. Urai lili Romli dalam pemaparannya.

Sementara itu, dirketur Eksekutif LSIN, Yasin Mohammad mengungkapkan, saat diajukan pertanyaan menurut anda menteri siapa dan kementerian apa kinerja paling baik dan paling buruk? Temuan survei LSIN menunjukkan bahwa terdapat 5 (lima) Menteri terbaik kinerjanya amenurut publik yaitu secara berurutan (1) Kemendikbud,  (2) PUPR, (3) Kemenparekraft, (4) Kemenhan, (5) Kemenpora. Sedangkan lima Menteri terburuk saat ini adalah (1) Kemensos, (2) Kemenkes, (3) Kemenkumham, (4) Kementerian Kelautan dan Perikanan, dan (5) Kemenag.

Menanggapi temuan tersebut, Prof. Lili Romli mengatakan bahwa hasil survei LSIN ini bisa menjadi bahan masukan bagi Presiden. Kementerian yang kontraproduktif harus dievaluasi oleh Jokowi, “sebaiknya Jokowi segera mereshuffle Menteri-Menteri yang jika dinilai kinerjnaya tidak bagus sesuai dengan janji Jokowi saat kampanye”. Kata Prof Lili Romli.

Survei LSIN juga mengukur elektabilitas Capres jelang Pemilu 2024. Dengan berbagai simulasi pertanyaan. Melalui pertanyaan tertutup, jika Pilpres dilaksanakan hari ini anda memilih Capres siapa?

  • Terdapat 3 (tiga) nama dominan untuk Capres yaitu Ganjar Pranowo dengan elektabilitas 25% kemudian Anies Baswedan 20% dan Prabowo Subianto 12%
  • Dengan simulasi 10 nama 3 nama tetap mendominasi Ganjar Pranowo 25% Anies Baswedan 21% dan Prabowo Subianto 13%
  • Dengan simulasi 8 nama 3 nama tetap mendominasi Ganjar Pranowo 27% Anies Baswedan 21% dan Prabowo Subianto 14%
  • Dengan simulasi 5 nama 3 nama tetap mendominasi Ganjar Pranowo 31% Anies Baswedan 24% dan Prabowo Subianto 14%
  • Jika menggunakan simulasi Ketum Parpol terdapat 3 nama yaitu Prabowo Subainto dengan elektabilitas 12%, AHY 4,8% dan Airlangga Hartato 1,9%.

Tiga nama Capres potensial 2024 saat ini memiliki leketabilitas yang cukup menjanjikan sebagai modal elektoral. Tiga Capres dari simulasi Ketum Parpol juga patut dipertimbangkan sebagai kuda hitam nama AHY dan Airlangga patut menjadi perhitungan. Tutur direktur eksekutif LSIN, Yasin Mohammad.  

Semenatra itu Prof Lili menyoroti munculnya tokoh-tokoh dari kalangan non Parpol sangat menarik, tokoh-tokoh dominan elektabilitas justru muncul dari non parpol melainkan dari Pemerintah Daerah. “saat ini justru muncul tokoh dari pemerintah daerah bukan Papol, ini menarik. Karena regulasi Pemilu di Indonesia masih terdapat aturan PT, bisa saja mereka malah tidak diusung oelh Parpol. Pilihan-pilihan pragmatis cukup banyak memberikan pengaruh dalam penentuan Capres.

SEMUA CAPRES BERPELUANG

Yasin Mohammad, menambahkan Hasil survei LSIN cukup komparatif jika dibandingkan dengan survei-survei yang dilakukan lembaga lain. Munculnya tiga nama Ganjar Pranowo, Anies Baswedan dan Prabowo Subianto menunjukkan bahwa kontestasi kandidat saat ini masih didominasi karena faktor popularitasnya sendiri. Elektabilitas Capres lebih banyak ditentukan karena faktor popularitasnya sendiri dibanding faktor lain. Capaian elektabilitas Capres masih belum mengarah pada karena faktor kinerja, ideologi politik, atau faktor-faktor fundamental lainnya.

Karenanya, Yasin Mohammad menyimpulkan bahwa semua Capres saat ini memiliki peluang yang sama di 2024. Nama-nama dari kader Parpol seperti Airlangga Hartato, AHY, meski elektabilitasnya masih dibawah 10% memiliki peluang yang sama di Pilpres 2024. Selain karena faktor elektabiltas Capres saat ini lebih dipengaruhi karena popularitasnya bukan karena faktor fundamental juga secara durasi waktu saat ini masih cukup ruang bagi para kandidat meningkatkan elektabilitanya. Kuncinya adalah bagaimana para kandidat meramu strategi kampanyenya dan merebut pengaruh publik baik melalui performa kandidat maupun performa institusi yang diembannya.

Menurut Yasin Mohammad, Pilpres 2024 berpotensi terjadi kejutan sebagaimana Pilpres 2014 dimana kemunculan Jokowi sebelumnya tidak diperhitungkan namun memenangkan Pilpres 2014.

CAPRES ALTERNATIF

Untuk menjawab kejenuhan Publik figur Capres, LSIN menghadirkan nama-nama calon alternatif. Dengan simulasi pertanyaan tertutup saat responden diajukan pertanyaan, jika Pilpres dilaksanakan hari ini anda memilih siapa?

  • Elektabilitas Capres Alternatif dengan CLUSTER TOKOH muncul nama Ustad Abdul Somad dengan elektabilitas 16% , Din Syamsudin 6% dan Habib Luthfi 5,6%
  • Elektabilitas Capres alternatif dengan CLUSTER POLITISI ada nama Khofifah 10% Zainudian Amali 9,5% dan Mahfud MD 9,1%
  • Elektabilitas Capres alternatif dengan CLUSTER PROFESIONAL ada nama Sandiaga Uno 30%, Ridwan Kamil 25% dan Nadim Makarim 9%

Yasin Mohammad mengatakan, nama-nama potensial diatas memiliki modal elektoral dan berpotensi menjadi cawapres alternatif pada Pemilu 2024.

Sedangkan elektabilitas Parpol, LSIN melakukan survei dengan simulasi pertanyaan Top of Mind maupun pertanyaan tertutup.

Dengan simulasi pertanyaan tertutup saat responden diajukan pertanyaan jika Pileg dilaksanakan hari ini anda memilih partai apa?. Temuan survei LSIN menunjukkan saat ini 3 Parpol terbesar elektabilitas adalah PDIP dengan elektabilitas 18%, disusul kemudian Gerindra 14% dan Golkar 11,6% urutan keempat demokrat 11,2%. Sedangkan di parpol berbasis dukungan Islam partai PKS stabil elektabilitas di angka 7%, PKB 6,4% selebihnya masih berada di bawah 3% untuk Parpol berbasis masa Islam.

Merujuk pada temuan tersebut, menurut Yasin Mohammad, Partai Golkar cenderung mengalami penurunan elektabiltas jika dibandingkan tren survei-survei elektabilitas sebelumnya. Sementara Partai Demokrat mengalami tren kenaikan elektabilitas. Dengan situasi Pemilu masih panjang elektabilitas berpotensi fluktuatif namun diperkirakan tetap akan didomonasi oleh Parpol nasionalis yaitu PDIP, Gerindra, Golkar dan Demokrat.

Melihat temuan survei tersebut Prof. Lili Romli bahwa parpol berbasiis masa Islam cukup dilematis, selain tidak bisa di papan atas juga terbentur konflik perpecahan. “Parpol Islam kesulitan naik, berada di midle class. Sudah begitu mengalami perpecahan seperti PKS dan PAN”. Ujar Prof Lili Romli.

Sementara itu, Abdul Azis (Dirketru Riset Dialektika Institute) berharap publik dpaat memilih Capres secara cerdas. Survei LSIN ini menjadi edukais politik bagi publik. Apalagi memunculkan tokoh-tokoh alterntaif. Jangan sampai publik nanti memilih Capres hanya karena popularitanya saja namun juga kinerjanya.

Survei nasional LSIN ini mengambil sampel sepenuhnya secara acak (probability sampling), menggunakan metoda penarikan sampel acak sederhana (simple random sampling), dengan memperhatikan urban/rural dan proporsi antara jumlah sampel dengan jumlah penduduk di setiap Provinsi. Pemilihan responden dilakukan secara acak sistematis program komputerisasi yaitu dengan memasukkan data base nomor telepon.

Responden adalah penduduk Indonesia yang berumur minimal 17 tahun, yang pernah menjadi responden LSIN pada survei-survei sebelumnya. Pengumpulan data dilakukan melalui telepon dengan panduan kuesioner oleh surveyor telepolling yang tersebar di seluruh Provinsi. Survei nasional melibatkan 1.200 responden dengan tingkat kepercayaan survei ini adalah 95% dan Margin of error sebesar ± 2,8%.

Share:


Related Posts

Mengurai Praktik Klientelisme di Indonesia

Pilpres 2019 terjadi duel ulangan sebagimana Pilres 2014 yaitu Jokowi vs Prabowo. Jelang...

LSIN Bantah Rilis Survei Elektabilitas Pilkada Jember, Yasin Mohammad: Kami Punya SOP Rilis Survei

Direktur Eksekutif Lembaga Survei Independen Nusantara (LSIN) Yasin Mohammad menyesalkan beredarnya gambar slide...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Add Comment *

Name *

Email *

Website