Akankah AI Menggantikan Peran Guru dalam Proses Pembelajaran?

AI tidak akan menggantikan peran guru, yang terjadi adalah kedepan akan terjadi revolusi proses belajar di kelas. Pedndapat ini sebagaimana disampaikan oleh Momo Bertrand, Pakar Pendidikan dari Bank Dunia sebagaimana ia uangkapakn melalui tulisan opini di Aljazeera.com.

“AI won’t replace teachers — but a classroom revolution is coming Teachers must remain in charge, but for that, they too will need to evolve. Here’s how”. Ungkap Momo dalam artikel di Aljazeera.com

Berikut adalah pendapat Momo terkait ancaman AI terhadap peran guru dalam proses pembelajaran.

Baru-baru ini Momo berdialog dengan salah satu pakar bernama Bard dan menanyakan kepada Bard, whether artificial intelligence would replace teachers. Here’s what it said, “It is unlikely that AI will completely replace teachers in the near future.”

Apakah kecerdasan buatan akan menggantikan guru. Jawabannya adalah, “Kecil kemungkinan AI akan sepenuhnya menggantikan guru dalam waktu dekat.”

Momo kemudian menyetujui pendapat tersebut.

Melalui bahasa bercanda Momo menyampaikan analogi bahwa “dibutuhkan hati yang hancur untuk memelihara dan menyembuhkan hati yang lain. “Hingga kelak AI mengalami kehancuran, kita harus tetap meyakini bahwa guru memiliki peran untuk memelihara hati dan pikiran manusia pada generasi berikutnya.”

Namun saat ini dalam situasi perkembangan AI yang luar biasa sulit untuk mengabaikan pertanyaan dan kekhawatiran yang beredar tentang ancaman AI terhadap pekerjaan mereka baik di kalangan para pendidik, guru, aisten dan mereka ang bekerja di sektor pendidikan.

Karennaya tidak heran jika pemerintah, yayasan, dan perusahaan di berbagai negara saat ini atelah menyalurkan miliaran dolar untuk melakukan penelitian, mengembangkan, dan menerapkan sistem AI dalam beberapa tahun terakhir, yang secara umum dapat menggantikan peran manusia dalam menjalankan.

Sebagai contoh, ChatGPT saat ini dapat menggantikan peran manusia dengan mampu menulis esai, feed back tentang kode komputer, dan bahkan menulis puisi yang elegan. AI juga digunakan untuk memberdayakan asisten suara seperti Siri, merekomendasikan produk di situs e-niaga, dan mampu digunakan untuk mendeteksi penyakit mematikan.

Mungkin saat ini AI masih belum menjangkau peran manusia di sebagian besar disiplin ilmu, terutama tugas-tugas kompleks yang membutuhkan perpaduan antara kompetensi teknis dan keterampilan sosio-emosional. Nyatanya, banyak ahli setuju bahwa dalam waktu dekat, AI sebagian besar akan melengkapi peran tugas manusia daripada menggantikan manusia.

Yang penting, meski AI semakin maju, kita tidak boleh melepaskan semua hal yang bersifat kognitif ke mesin. Melakukan hal itu tidak hanya akan memperburuk ketergantungan teknologi tetapi juga merusak pemikiran kritis dan refleksi yang merupakan aspek penting dari pengalaman manusia. Kita harus terus mengajari anak cara berpikir.

Namun, AI memaksa kita untuk membayangkan kembali pendidikan sebagai sarana untuk mendemokratisasi pemikiran dan pengetahuan.

Tidak dapat disangkal bahwa sekitar 40% dari populasi dunia berusia di bawah 24 tahun. Jika sekolah gagal mempersiapkan generasi muda ini untuk era AI, konsekuensinya terhadap perdamaian sosial dan ekonomi bisa sangat mengerikan.

AI memiliki potensi untuk mendukung transformasi positif dalam pendidikan. Misalnya, visi komputer yang didukung AI dan aplikasi suara-ke-teks dapat secara signifikan meningkatkan aksesibilitas sekolah bagi pelajar dengan gangguan penglihatan dan pendengaran.

AI juga dapat mengurangi beban kerja guru, terutama di lingkungan di mana kapasitas dan jumlah guru rendah. Namun pendidik manusia harus tetap menjadi pusat pengajaran dan pembelajaran.

Bahaya AI dan Peran Guru

Di sisi lain, teknologi juga memiliki potensi bahaya yang tinggi. AI generatif dapat membantu siswa menyontek dalam ujian. Selain itu, chatbot AI sering menampilkan hasil yang seksis, rasis, dan salah secara faktual.

Lalu apa yang harus dilakukan guru?

Persiapkan siswa untuk mengajukan pertanyaan yang lebih baik
Seorang pejabat universitas muda di Kamerun baru-baru ini memberi tahu saya bahwa dia dan rekan-rekannya “mencoba melihat bagaimana kelas kami akan mempersiapkan siswa untuk teknologi dan AI”.

Ke depan, lebih banyak guru dan pejabat pendidikan harus berpikir seperti ini. Di permukaan, hal ini memerlukan peninjauan kurikulum, silabus, dan program pengembangan profesional guru, dan menggabungkan tujuan dan konten tentang literasi AI, risiko, etika, dan keterampilan.

Pada tingkat yang lebih dalam, karena mesin menjadi lebih baik dalam menjawab pertanyaan, pendidik harus membimbing siswa untuk mengajukan pertanyaan yang lebih baik. Ini akan melampaui menulis petunjuk yang baik untuk AI percakapan.

Sekolah saat ini harus menginspirasi siswa untuk memiliki rasa ingin tahu karena ini merupakan unsur penting untuk melakukan penelitian utama, termasuk di daerah perbatasan, di mana manusia memiliki keunggulan dibandingkan AI.

Selain itu, karena AI menandai transformasi dan perubahan yang cepat di pasar tenaga kerja, keterampilan sosio-emosional seperti kemampuan beradaptasi harus menjadi pusat kurikulum.
Pendidik harus bertujuan untuk menanam benih kemampuan beradaptasi di hati dan pikiran siswa.

Ketika perubahan menjadi satu-satunya hal yang konstan, kita tidak hanya membantu siswa untuk belajar, kita juga harus menginspirasi mereka untuk mencintai pembelajaran sepanjang hayat.

Ancaman AI

AI hampir pasti memperburuk masalah misinformasi. Segera, siapa pun yang memiliki koneksi internet akan dapat menghasilkan argumen yang kuat tentang subjek apa pun hanya dengan memasukkan perintah ke dalam platform AI.

Ruang kebisingan publk yang menimbulkan kegaduhan dapat tumbuh secara eksponensial jika kita tidak melatih anak muda saat ini untuk menemukan titik temu dan melakukan percakapan damai dengan orang yang tidak mereka setujui.

Singkatnya, AI dapat mengobarkan api ekstremisme dan polarisasi.

Mengatasi tantangan paling mendesak saat ini — perubahan iklim, pandemi, migrasi — akan membutuhkan tingkat kolaborasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di tingkat global, regional, dan nasional. Meskipun AI akan membuka kemungkinan baru untuk menganalisis, mengatur, dan memproses informasi yang diperlukan untuk memperbaiki masalah ini, potensi ini tidak akan berguna jika kita tidak dapat berbicara satu sama lain.

Itulah sebabnya mengajar peserta didik kemampuan untuk menemukan titik temu sangat penting.
Gunakan AI sebagai asisten pengajar.

Kami telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa siswa belajar lebih baik saat pengajaran dipersonalisasi. Namun, jumlah guru yang terbatas dan populasi siswa yang berkembang pesat, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah, telah mencegah pendekatan pengajaran yang disesuaikan untuk sepenuhnya berjalan.

Peran Penting AI

Teknologi pembelajaran adaptif yang didukung oleh AI telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam literasi dan numerasi.

Biasanya, solusi pembelajaran adaptif yang didukung AI menilai pengetahuan dan kompetensi siswa saat ini, mengidentifikasi kesenjangan, menyampaikan konten dan kuis pada tingkat yang tepat, dan memberikan umpan balik untuk meningkatkan hasil pembelajaran.

Sebuah studi word bank telah melaporkan hasil yang menjanjikan dari pilot pembelajaran adaptif di seluruh dunia. Dengan demikian, AI dapat membantu melengkapi upaya guru dan mendukung peningkatan yang signifikan dalam hasil pendidikan.

Jelasnya, pendidik manusia akan tetap berperan penting dalam pembelajaran. Dengan cara yang sama perpustakaan dan mesin pencari tidak mengambil tanggung jawab pengajaran dari guru, pendidik manusia harus tetap menjadi pusat di era AI pendidikan.

Guru masih akan menetapkan tujuan pembelajaran yang ambisius, memimpin instruksi, dan memotivasi serta menginspirasi siswa di antara tugas-tugas utama lainnya.

Yang penting, penggunaan solusi pendidikan AI harus mempertimbangkan masalah privasi, inklusi, bias, dan akurasi. Saat ini, AI generatif sering menghasilkan respons yang tidak akurat, bias, rasis, dan seksis.

Institusi akademik dapat membantu mengatasi hal ini. Mereka dapat berfungsi sebagai ruang untuk debat, penelitian, dan eksperimen yang bertujuan membuat AI lebih aman, inklusif, akurat, dan patuh. Universitas juga dapat menerapkan lensa penelitian yang ketat untuk memisahkan hype dari kenyataan dan memastikan bahwa teknologi tersebut berfungsi daripada merugikan pembangunan manusia bersama.

Akademisi juga dapat memainkan peran penting dalam membantu pemerintah mengantisipasi dan mengelola efek AI yang mengganggu. Misalnya, karena AI mendisrupsi sektor dan pekerjaan menggantikan pekerjaan lama dan menciptakan pekerjaan baru, institusi pendidikan tinggi akan menjadi penting untuk keterampilan, peningkatan keterampilan, dan keterampilan ulang tenaga kerja saat ini untuk masa depan.

Masa depan

Inovasi bekerja dengan cara yang misterius, dan kita hampir tidak menyaksikan momen pertama ledakan mesin kecerdasan bernama AI. Tidak ada yang tahu apa yang akan dibawa oleh Zaman AI.

Namun, kita tahu bahwa laju perubahan akan semakin cepat. Lanskap keterampilan akan bergeser. Pendidikan harus berkembang.

Oleh karena itu, kami dapat mengadaptasi kurikulum dan teknik pengajaran kami agar sesuai dengan dunia tempat mesin berpikir.

Kami dapat mengajari peserta didik untuk menemukan titik temu dan mengadakan percakapan yang damai, bahkan ketika mereka tidak setuju dengan lawan bicara mereka. Kami dapat memberdayakan guru dan dosen kami tidak hanya untuk menggunakan AI untuk pembelajaran adaptif, tetapi juga untuk membuat solusi AI dalam pendidikan dan lainnya menjadi lebih aman, inklusif, terjamin, dan patuh.

Perjalanan akan panjang. Kita mungkin tersandung. Kita mungkin jatuh. Tapi kita harus bangkit lagi. Kita harus terus berjalan, untuk memastikan AI berkontribusi dalam menciptakan dunia di mana pengetahuan didemokratisasi dan digunakan untuk kebaikan bersama.

Oleh : Momo Bertrand (Pakar Pendidikan, Bank Dunia)

Diterjemahkan dari artikel yang ditulis oleh Momo Bertrand berujudul “AI won’t replace teachers — but a classroom revolution is coming”

Sumber : https://www.aljazeera.com/opinions/2023/5/24/ai-wont-replace-teachers-classroom-revolution-coming

Share:


Related Posts

7 Parpol Resmi Tidak Lolos Pada Pemilu 2024

Tujuh Parpol dipastikan tidak lolos dalam Pemlu 2024, setelah Bawaslu RI memutuskan melalui...

Membaca Agenda Politik Global Dibalik AI

Perkembangan Artificial Intelligence atau AI tidak dapat terbendung. Beberapa tahun terakhir AI mampu...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Add Comment *

Name *

Email *

Website